Followers

Status Baru

Thursday, June 17, 2010




Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

" Dan antara tanda keagungan-NYA; Dia menciptakan untukmu pasangan dari jenis seumpamamu supaya kamu mendapat ketenangan bersama-NYA, dan Dia menjadikan hubungan kasih sayang serta kemesraan "

SubhanaLLAH, benarlah firman-NYA. Sejak bergelar suami, ketenangan yang ama, menerobos masuk ke ruang jantung hati, merembeskan rasa damai ke seluruh anggota badan.

Kalau dulu , diri ini amat ralat untuk bercakap tentang alam perkahwinan . Sungguh janggal rasanya bila membacakan bab nikah tika menyampaikan kuliah . Apa tidaknya, kebanyakan hadirin adalah para suami, para ayah, para datuk sedang diri sendiri belum lagi membina masjid .

Namun kini, keyakinan mula menjalar dalam diri untuk menyampaikan hadis atau membicarakan hukum hakam perkahwinan . Diri membuak-buak untuk berkongsi huraian firman Tuhan atau sabda Nabi berkenaan alam rumahtangga .


Wanita Pilihan

Sebelum melangkah ke alam perkahwinan, seringkali sabda Nabi ini diulang-ulang :

" Wanita itu dikahwini kerana empat perkara; kecantikannya, keturunannya, hartanya dan agamanya , carilah yang beragama, pasti kamu akan beruntung"


Jika sebelum ini, sabda Nabi ini saya fahami secara zahirnya sahaja tanpa memahami apa bentuk keuntungan yang dimaksudkan baginda . Sekarang saya boleh huraikan mengikut pengalaman kecil yang saya peroleh .

Ya benar, memang beruntung mereka yang meletakkan agama sebagai benda asas dalam memilih wanita sebagai isteri . Jika agama diletakkan sebagai syarat utama, mereka akan dapat yang lainnya . Mereka akan dapat rasakan isteri mereka amat cantik, berketurunan mulia dan harta paling berharga . SubhanaLLAH, itulah yang saya faham dari sabda Nabi Junjungan . Mungkin anda diluar sana punyai pendapat lain tapi izinkan saya war-warkan pendapat saya itu.


Tiada Yang Sempurna

Ramai orang mengharapkan pasangan mereka sempurna . Namun kesempurnaan semulajadi tidak akan ditemui dalam alam manusia . Kesempurnaan harus diusahakan . Jika kita mengharapkan orang lain sempurna , maka sempurnakanlah diri kita terlebih dahulu . Adakah anda yakin anda sempurna? atau akan sempurna? Jika anda menganggap diri anda sempurna , adakah orang lain yang memandang anda, menganggap anda sempurna ?

Begitulah dalam membina rumahtangga, jangan mengharapkan pasangan kita sempurna segalanya, bahkan kita adalah pelengkap bagi mereka dan mereka adalah pelengkap hidup kita

" Janganlah kamu mencerca isterimu kerana kekurangan yang ada padanya, boleh jadi kamu tidak suka pada satu perkara padanya namun mungkin kamu akan suka pada perkara lain yang ada padanya"

Orang yang hanya mengharapkan kesempurnaan pada orang lain tanpa memandang pada dirinya sendiri seumpama ketam yang mengharapkan anaknya berjalan betul


Alam perkahwinan akan indah jika sang nakhoda bijak mengemudi bahtera , sebaliknya akan jadi mimpi ngeri jika pengemudi mementingkan diri

Salam dari penulis buat teman-teman yang belum 'berkesempatan' melayari bahtera rumahtangga :d

5 comments:

syuhada said...

doakan kami yg belum berkesempatan ni.. jaga dik syira ye. kalau ALLAH izinkan, 6-11 july nti ana balik klate..bolehlah bawak dik syira g kuala krai. insya'ALLAH.. wassalam

syuhada said...

ralat : sucinyakasihMU.blogspot.com

salmanfasiri said...

2syuhada: kami balik kelate 27jun insya Allah..mgkn duk smggu sblm sy daftar msuk ukm pd 6.7

الوردة الشوكية said...

Abang, 28 Jun... hek hek :P

salmanfasiri said...

em tunda lagi 30 Jun